Yuwielueninet’s Weblog

PROBLEM KULIT SEMASA HAMIL

Posted on: March 25, 2008

PROBLEM KULIT SEMASA HAMIL

Tak perlu khawatir, Bu. Toh, problem kulit saat hamil sifatnya ringan saja. Bahkan seringkali bisa menghilang sendiri setelah melahirkan

Bisa dipastikan hampir semua Ibu hamil mengalami kelainan kulit, entah sekadar gatal sampai garis-garis coklat memanjang di sekitar perut.

Menurut dr. Hasnah Siregar, Sp.OG kelainan kulit yang terjadi semasa hamil bisa disebabkan berbagai faktor. “Bisa karena hormonal, adanya peregangan kulit karena tubuh bertambah gemuk dan membesar, atau metabolisme tubuh yang meningkat,” terang ahli kebidanan dan kandungan dari RSIA Hermina Jatinegara.

Hal senada diungkapkan dr. Erni Bachtiar, Sp.KK dari rumah sakit yang sama, semua kelainan kulit semasa kehamilan pada dasarnya disebabkan perubahan hormon. “Terutama masalah keseimbangan hormon estrogen dan progesteron.” Justru karena perubahan hormonal inilah maka maka dapat timbul pruritus .

(gatal-gatal), hiperpigmentasi (flek-flek warna kehitaman), dan terkadang timbul jamur pada lipatan-lipatan tubuh karena membesarnya tubuh, seperti pada lipatan di bawah payudara, perut, dan juga lipatan tubuh seperti selangkangan dan sebagainya.

Karena penyebabnya lebih pada masalah hormonal, maka ada wanita yang bermasalah dengan kulitnya dan ada pula yang tak bermasalah. “Jadi memang sifatnya sangat individual,” terang Hasnah.

Namun, jelas Hasnah dan Erni senada, kelainan kulit saat hamil umumnya terjadi pada lapisan yang superfisial atau pada lapisan epidermis kulit. Umumnya juga tak terlalu berbahaya, baik buat ibu dan janin, cuma terlihat jelek saja di kulit.

Hanya saja, pemakaian obat-obatan harus tetap berhati-hati. Jangan yang bisa menimbulkan dampak pada janin, seperti kelahiran dini, keguguran, pertumbuhan terhambat, atau bayi lahir meninggal. Nah, keluhan kulit apa saja yang sering muncul saat hamil? Kita ikuti bahasan berikut:

* Rasa Gatal

Paling sering dialami dan cukup mengganggu karena ibu hamil menjadi tak bisa tidur lelap, atau tak bisa melakukan aktivitas dengan baik. Terlebih lagi, gatal-gatal dapat timbul pada usia kehamilan berapapun. “Biasanya dimulai pada trimester pertama dan sering timbul di daerah badan, seperti perut. Namun kadang juga menjalar ke seluruh tubuh,” jelas Erni.

Gatal semasa hamil juga kerap muncul pada ibu yang berbakat alergi yang disebut pruritus urticaria. “Kulit akan tampak seperti biduran, bentol-bentol berwarna kemerahan, dari yang kecil sampai yang besar,” terang Hasnah.

Nah, rasa gatal ini akan lebih parah bila digaruk. “Di kulit akan timbul seperti berair atau bernanah dan berbau. Juga bila pada luka bekas garukan masuk kuman bisa menyebabkan infeksi sekunder.” Itulah mengapa, saat gatal, sebaiknya tak usah digaruk karena bisa timbul luka-luka kecil. “Untuk mengatasinya, olesi saja krim anti gatal,” saran Hasnah.

Bila gatal-gatal ini timbul karena faktor alergi sebaiknya ibu hamil menjauhkan dari alergennya (faktor pencetus), misalnya, udang, kepiting, atau jenis ikan lain. “Ibu tidak perlu khawatir tidak akan memperoleh asupan protein. Toh, makanan yang mengandung protein tidak melulu makanan-makanan yang mencetuskan alergi tersebut.” Nah, protein yang tak bisa dikonsumsi ini dapat diganti dengan makanan lain, seperti daging sapi, ayam, atau telur.

* Flek-Flek Kehitaman

Pengaruh hormonal juga membuat kulit tampak berwarna lebih gelap atau pekat dari warna sekitarnya yang disebut hiperpigmentasi yang juga dikenal dengan istilah cholasma gravidarum. Munculnya tak tentu, ada yang di trimester awal, ada pula yang baru muncul pada trimester berikutnya. “Kelainan kulit ini tak terlalu berbahaya, kok. Hanya saja kulit jadi terlihat jelek. Ada yang bisa menghilang dengan sendirinya seusai melahirkan. Ada pula yang meninggalkan bekas,” kata Erni.

Flek kehitaman paling banyak dijumpai pada bagian perut berupa striae nigra (garis-garis berwarna kecokelatan). Setelah melahirkan berubah menjadi striae alba (berwarna putih). “Tanda inilah yang bisa menjadi ciri bahwa wanita tersebut pernah melahirkan,” jelas Hasnah.

Jika hiperpigmentasi terjadi pada kehamilan pertama, tambah Erni sambil melanjutkan, “bisa jadi pada kehamilan berikutnya akan muncul kembali.”

Sayangnya, sampai sekarang belum ada upaya paling manjur untuk mencegah hiperpigmentasi. Nah, pada hiperpigmentasi yang menetap, maka perlu perawatan khusus setelah melahirkan; dengan menjaga kelembaban dan kelenturan kulit agar tak berakibat parah.

* Jamur

Kenaikan berat badan saat hamil menjadi salah satu faktor timbulnya candidiasis cutis (jamur kulit), tampak kemerahan, berbau, dan mengeluarkan cairan, serta menyebabkan rasa gatal. Hal ini bisa mengakibatkan infeksi sekunder. “Apalagi bila kondisi ibu sedang tak baik, gizinya kurang baik, mempunyai bakat alergi yang besar, dan tak memperhatikan faktor kebersihan, misalnya, sembarangan menggaruk dalam keadaan tangan kotor,” jelas Hasnah.

Pengaruh hormonal juga menyebabkan jamur kulit dapat tumbuh subur. Jika tak diobati, maka pada waktu melahirkan di jalan lahir bisa ada jamur dan bayi pun dapat terinfeksi.

Kelainan kulit berupa jamur juga muncul karena masalah metabolisme, misalnya, ibu hamil penderita diabetes. Karena itu, terang Hasnah, sebaiknya kenaikan berat badan jangan terlalu berlebihan. Dengan demikian, lipatan-lipatan pada tubuhnya tak bertambah banyak.

Jamur pun dapat tumbuh karena keputihan. Memang selama tidak berbau dan menimbulkan gatal, wajar bila seorang wanita mengalami keputihan. Tapi, saat hamil seringkali cairan ini keluarnya lebih banyak sehingga menimbulkan gatal. “Nah, bisa timbul infeksi di daerah luar kemaluan bila digaruk,” terang Erni.

Karena itu, saran Erni, sebaiknya ibu terbuka pada dokter yang menangani agar ditangani lebih dini. “Kalau tidak bisa timbul komplikasi yang lebih parah, misalnya, kelamin luar akan rusak atau mengarah pada keganasan,” tambah Hasnah.

* Jerawat

Adakalanya justru menghilang saat hamil. Tapi, bisa juga malah bertambah parah. “Pada wanita yang berbakat jerawat karena hormonal, maka jerawat yang muncul dapat lebih hebat lagi.” Kendati demikian, sebaiknya jerawat itu tidak di”utak-atik”. “Hanya harus lebih rajin membersihkan muka dengan sabun bayi atau pembersih,” saran Hasnah.

Bila sampai memerlukan pengobatan, sebaiknya cukup obat-obatan dari luar saja tanpa obat minum. Biar dioles, harus hati-hati juga, lo. “Krem yang mengandung kortikosteroid tidak boleh digunakan dalam waktu yang lama. Kendati cuma sedikit, tetap ada penyerapan secara intens,” jelas Erni.

* Herpes

Ada berbagai jenis herpes yang bisa timbul saat hamil; herpes zoster, herpes simpleks I dan II. Herpes zoster semacam cacar air, tapi menyerang anggota badan; hanya di bagian tubuh sebelah kiri atau kanan saja. “Gejalanya muncul rasa perih dan panas di daerah kulit yang akan timbul bintik-bintik merah dan berair dalam jumlah banyak, sesuai dengan persarafan kulit. Penularannya melalui kulit penderita atau lewat udara karena mengobrol, misalnya,” jelas Erni.

Herpes simpleks I menyerang daerah pinggang ke atas. Sedangkan Simpleks II menyerang pinggang ke bawah, kebanyakan pada daerah kelamin. “Biasanya karena hubungan seksual. Gejalanya sama seperti tipe I, tapi lebih sering kambuhnya.”

* Andeng-andeng

Karena faktor hormonal semasa kehamilan, maka tahi lalat yang sudah ada pada wanita hamil dapat terangsang dan kemudian membesar.

Bentuk yang membesar dengan warna yang lebih gelap ini dapat mengarah pada keganasan, seperti tumor atau melanoma (kanker kulit). “Cuma kelainan kulit ini jarang sekali terjadi,” terang Hasnah.

* Dermatoisitis

Merupakan radang kulit yang melibatkan jaringan ototnya sehingga lebih dalam dari lapisan kulit luarnya. “Semua tulang dan anggota geraknya pun akan terasa sakit.” Biasanya manifestasinya pada kulit; tampak merah, terasa gatal, dan ada sekunder infeksi berupa nanah.

Dedeh Kurniasih

PENTINGNYA MENJAGA KESEHATAN KULIT

Saat hamil merawat kesehatan kulit harus dilakukan lebih dari biasanya karena adanya masalah hormonal. Yang penting diperhatikan di antaranya:

* Faktor higienis

Mandi sehari dua kali dan menyabuni tubuh dengan benar. Selain itu, karena ibu sering berkeringat, sebaiknya jangan malas berganti pakaian. Sebaiknya ibu pun banyak mengkonsumsi air putih untuk mengganti keluarnya keringat dan agar kelembaban tubuh tetap terjaga.

* Resep dokter

Segera ke dokter bila mengalami keputihan berbau dan terasa gatal, agar tak menyebar atau meluas. Pemakaian krem kulit yang dijual bebas boleh-boleh saja, asalkan tak mengandung kortison.

Sesekali boleh saja membersihkan daerah vagina dengan air sirih hangat. “Karena air daun sirih lebih untuk membersihkan dari kuman, bukan untuk mengobati penyakitnya,” terang dr. Hasnah Siregar, Sp.OG.

* Pemberian vitamin kulit

Tak perlu, kok. Vitamin akan bermanfaat bila diberikan secara tepat, misalnya, vitamin E diberikan untuk ibu yang susah makan sayur atau ikan.

* Mengkonsumsi sayuran dan buah-buahan

Sayuran dan buah-buahan sangat baik untuk elastisitas kulit. Perbanyak pula mengkonsumsi buah yang mengandung vitamin A dan C.

* Membersihkan daerah lipatan

Jangan segan dan malas untuk selalu membersihkan daerah kemaluan, juga di lipatan-lipatan seperti ketiak, bawah payudara, dan belakang kuping. Daerah ini harus dibersihkan dan digosok dengan betul.

* Jangan langsung tidur

Biasakan untuk membersihkan daerah vagina setelah berhubungan intim dengan suami.

* Istirahat cukup

Kulit juga perlu istirahat. Jadi, sebaiknya sebelum tidur, kulit wajah harus dibersihkan dari sisa-sisa kosmetik. Hindari pemakaian kosmetik yang mengandung bahan-bahan perak dan timah hitam. Zat-zat tersebut bisa berpengaruh tidak baik buat janin.

PENGOBATAN TERBAIK

Bila kelainan kulit yang timbul sampai terjadi infeksi atau komplikasi, maka pengobatannya akan sulit. Harus ditangani oleh dokter ahli kebidanan dan kandungan serta dokter kulit.

Penggunaan obat-obatan penyakit kulit bisa berupa tablet, cairan kompres, krem, atau salep. Yang jelas, tidak disarankan menggunakan obat-obatan yang mengandung bahan kortison, prednison, dan kortiko steroid. “Karena dapat mengganggu perkembangan janin dan menimbulkan cacat bawaan pada bayi,” terang dr. Hasnah Siregar, Sp.OG.

Penanganan kelainan kulit saat hamil sebenarnya sama saja seperti tak hamil, yaitu dengan obat topikal atau luar dan kalau perlu dengan obat minum. “Namun untuk obat minum harus dilihat, apakah bertentangan dengan umur kehamilannya atau tidak? Sebab, ada obat-obat tertentu yang tak boleh diberikan pada trimester pertama atau obat yang tak boleh diberikan dalam jangka waktu yang lama.” Bila tetap menggunakan obat-obatan tersebut, maka si ibu harus terus berada di bawah pengawasan dokter kulit dan dokter kandungan.”

Lamanya pengobatan kulit ini pun tergantung dari jenis penyakitnya. “Kalau kelainan kulitnya baru timbul, biasanya cukup diobati dengan obat oles saja,” jelas dr. Erni Bachtiar, Sp.KK

About these ads

1 Response to "PROBLEM KULIT SEMASA HAMIL"

Saya saat ini hamil 6 minggu, selama hamil disela-sela jari kaki saya terasa gatal dan makin lama kulit memutih dan mengelupas. Sepertinya infeksi jamur kutu air, saat ini kaki tidak bisa terkena air dan detergen karena makin memperparah gatal-gatal pada sela-sela jari kaki saya. Apa ada krim atau salep yang aman digunakan untuk saya dan tidak mengganggu perkembangan janin dalam kandungan?? trims atas infonya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Dapatkan Peluang Kamu Disini

Xpango uses a unique Credit system to reward our customers with Free Mobile Phones, Gaming Consoles, MP3 Players & HDTVs ! like this : Credit requirements for Gifts vary depending on the retail price of the Mobile Phone/Gaming Console/MP3 Player/HDTV. More expensive Gifts require more Credits than less expensive Gifts. The diagram below details how the system works: click here Register just Click
March 2008
M T W T F S S
    Apr »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

Blog Stats

  • 882,327 hits
web counter Get your own free Blogoversary button!

Top Clicks

  • None

Indonesian Community

FUPEI



Photobucket
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: