Yuwielueninet’s Weblog

“JANTAN” TAK SELALU BERARTI BISA PUNYA KETURUNAN

Posted on: March 17, 2008

JANTAN” TAK SELALU BERARTI BISA PUNYA KETURUNAN

Pasangan suami-istri selalu mendambakan kehadiran anak. Masalahnya, tak semua pasangan bisa mendapatkannya dengan mudah karena terdapat gangguan. Apa yang mesti dilakukan?

Untuk menjadi hamil diperlukan dua orang, laki-laki dan perempuan karena kehamilan merupakan pertemuan antara bibit laki-laki (spermatozoa) dengan bibit perempuan (sel telur). Pertemuan keduanya dikenal dengan istilah pembuahan (konsepsi). Hanya saja, tak semua pertemuan itu menghasilkan pembuahan. Ada banyak syarat yang harus dipenuhi agar terjadi konsepsi.

Salah satunya, organ-organ reproduksi yang sehat. Bukan cuma organ reproduksi wanita. tapi juga pria. Masing-masing memiliki fungsi yang sama. Jadi, salah kaprahlah jika pihak wanita selalu dijadikan “tertuduh” kalau tak juga hamil. Ia dikatakan infertil.

Padahal, seperti dijelaskan dr. Tri Bowo Hasmoro, Sp.And dari RSIA Hermina, “Seseorang bisa disebut menderita infertilitas bila belum memiliki keturunan mesti telah berhubungan intim dengan teratur selama setahun tanpa alat kontrasepsi.” Menurut data, ada sekitar 15 persen kasus infertilitas pasangan usia subur (15-44 tahun). Dari kasus itu, 30 persen penyebabnya adalah pihak pria, 50 persen wanita, dan sisanya gabungan masalah pada pria dan wanita.

“Yang jelas, pria pun punya andil yang sama besar dengan wanita dalam kasus infertilitas. Jadi, tak benar jika wanita selalu disalahkan tanpa pembuktian lewat pemeriksaan akurat,” ungkap Tri Bowo.

SERANGKAIAN TES

Perlu pula diketahui para suami, sebetulnya tak ada hubungan antara kejantanan pria dengan infertilitas. Pria yang tampak sehat dengan tubuh berotot, bukan jaminan. Bahkan meski ia mampu melakukan hubungan seks, tak berarti ia mampu memiliki keturunan.

Sebab itulah, jika si jabang bayi tak juga hadir, akan sangat baik jika suami dan istri sama-sama memeriksakan diri. Untuk pihak wanita, menemui dokter kandungan dan pria berkonsultasi ke ahli andrologi. “Jika keduanya melakukan konsultasi, ahli akan mudah memberi jalan keluar jika memang ditemukan kelainan,”ungkap lulusan Fakultas Kedokteran Unika Atmajaya, Jakarta.

Masing-masing pihak akan menjalani serangkaian pemeriksaan. Misalnya untuk pihak pria akan dicatat riwayat kesehatan sejak pertumbuhan. Hal ini untuk memberi gambaran perkembangan seksual yang abnormal, pubertas yang terlambat, ketidaksuburan pada hubungan sebelumnya (jika pernah), dan riwayat medis (seperti demam lama, penyakit gondong, status nutrisi yang jelek, atau luka pada alat kelamin).

Pemeriksaan berikut adalah pemeriksaan laboratorium dengan analisa sperma rutin. Dokter juga akan melakukan tes seperti studi alat tubuh yang mengontrol sekresi hormon dan formasi sperma, serta ukuran tingkat testosteron dalam darah. Kadang disertai pula dengan biopsi (pemotongan dan analisis jaringan testikel) serta rontgen Sinar X dari alat reproduksi.

Jika tidak ada masalah dari hasil sperma rutin (yang berarti tak ada masalah yang ditemukan pada pihak suami maupun istri, dokter akan melakukan tes imunologis dengan memberikan antigen antibodi terhadap sperma. “Dari tes ini bisa diketahui ada-tidaknya reaksi penolakan dari istri terhadap sperma suami,” jelas Tri Bowo, yang mengambil spesialisasi Andrologi di Universitas Indonesia.

ANEKA MASALAH PRIA

Jelas sudah, betapa pentingnya fungsi sperma dalam sebuah proses kehamilan. Jadi, kelainan pada sperma dapat mengakibatkan terganggunya fungsi reproduksi pria. Kasus-kasus yang banyak terjadi pada pria adalah:

* Jumlah Sperma

Cairan yang dikeluarkan pria pada saat ejakulasi sewaktu senggama disebut cairan semen. Volume normal cairan semen sekitar 2-5 ml. “Cairan semen ini berwarna putih mutiara dan berbau khas langu dengan pH 7-8,” papar dr. Bowo. Nah, volume cairan semen dianggap rendah secara abnormal jika kurang dari 1,5 ml. Volume semen melebihi 5 ml juga dianggap abnormal.

Dalam cairan semen inilah jumlah spermatozoa merupakan penentu keberhasilan memperoleh keturunan. Yang normal, jumlah spermatozoanya sekitar 20 juta/ml. Pada pria ditemukan kasus spermatozoa yang kurang (oligozoospermia) atau bahkan tak ditemukan sel sperma sama sekali (azoospermia).

Kecuali sel-sel spermatozoa, dalam cairan semen ini terdapat zat-zat lain yang berasal dari kelenjar-kelenjar sekitar reproduksi pria. Zat-zat itu berfungsi menyuplai makanan dan mempertahankan kualitas spermatozoa sehingga bisa bertahan hidup sampai masuk ke dalam saluran reproduksi wanita.

* Kelainan Bentuk (Morfologi).

Sperma yang normal berbentuk seperti kecebong. Terdiri dari kepala, tubuh, dan ekor. Kelainan seperti kepala kecil atau tak memiliki ekor akan mempengaruhi pergerakan sperma. Ini tentu saja akan mempersulit sel sperma mencapai sel telur.

* Pergerakan Lemah

Untuk mencapai sel telur, sel sperma harus mampu melakukan perjalanan panjang. Ini pun menjadi penentu terjadinya pembuahan. Jumlah sel sperma yang cukup, jika tak dibarengi pergerakan yang normal, membuat sel sperma tak akan mencapai sel telur. Sebaliknya, kendati jumlahnya sedikit namun pergerakannya cepat, bisa mencapai sel telur.

Kasus lemahnya pergerakan sperma (asthenozoospermia) kerap dijumpai. Adakalanya malah spermatozoa mati (necrozoospermia). Gerakan spermatozoa dibagi dalam 4 kategori:

a. Bergerak cepat dan maju lurus

b. Bergerak lambat dan sulit maju lurus

c. Tak bergerak maju (bergerak di tempat)

d. Tak bergerak.

Sperma dikatakan normal bila memiliki gerakan normal dengan kategori a lebih besar atau sama dengan 25% atau kategori b lebih besar atau sama dengan 50%.

Spermatozoa yang normal satu sama lain terpisah dan bergerak sesuai arahnya masing-masing. Dalam keadaan tertentu, spermatozoa abnormal bergerombol, berikatan satu sama lain, dan tak bergerak. “Keadaan tersebut dikatakan terjadi aglutinasi,” jelas Tri Bowo. Aglutinasi dapat terjadi karena terjadi kelainan imunologis di mana sel telur menolak sel sperma.

* Cairan Semen Terlalu Kental

Cairan semen yang terlalu kental mengakibatkan sel sperma sulit bergerak. Pembuahan pun jadi sulit karena sel sperma tak berhasil mencapai sel telur. Pada kasus normal, saat diejakulasikan, cairan semen dalam bentuk yang kental akan mencair (liquifaksi) antara 15-60 menit.

* Saluran Tersumbat

Saat ejakulasi, sperma keluar dari testis menuju penis melalui saluran yang sangat halus. Jika saluran-saluran itu tersumbat, maka sperma tak bisa keluar. Umumnya hal ini disebabkan trauma pada benturan. Bisa juga karena kurang menjaga kebersihan alat kelamin sehingga menyuburkan kehidupan virus atau bakteri.

* Kerusakan Testis

Testis dapat rusak karena virus dan berbagai infeksi, seperti gondongan, gonorrhea, sifilis, dan sebagainya. Untuk diketahui, testis merupakan pabrik sperma. Dengan demikian kesehatannya harus dijaga. Soalnya, testis yang sehat akan menghasilkan sperma yang baik secara kualitas dan kuantitas.

Testis ini sangat sensitif. Mudah sekali dipengaruhi oleh faktor-faktor luar. Jika testis terganggu, produksi sperma bisa terganggu. Mungkin saat berhubungan, pria tetap mengeluarkan sperma. Hanya saja tanpa sel sperma (azoospermia).

PENGOBATAN

Mengingat sumber gangguannya sangat beragam, yang lebih dulu harus dicari adalah penyebab utamanya. Pada beberapa kasus, semisal sperma jelek atau ada kelainan bentuk, tidak dapat diperbaiki.

Jika infertilitas pria berasal dari masalah anatomi atau infeksi, pengobatannya berupa koreksi pada masalah utamanya. Misalnya, pada saluran yang tersumbat diupayakan pelebaran saluran melalui operasi. Kalau masalahnya berupa disfungsi seksual, pengobatannya berupa pendidikan, konseling atau terapi (seperti pada teknik seksual, frekuensi hubungan seks, dan fisiologi reproduksi). Juga diberikan nutrisi yang baik berupa vitamin tambahan.

Cara terapi lainnya adalah menjalankan pola hidup sehat, seperti konsumsi makanan sehat, cukup olahraga, menghindari penyakit menular seksual, dan menciptakan ketenangan psikis. Cara-cara seperti ini membantu mengatasi kualitas sperma yang kurang baik dan menjaga alat kelamin dari lingkungan panas dan radiasi.

Dengan pola hidup sehat, secara tak langsung kaum pria telah menjaga fungsi testis. Fungsi testis itu diatur oleh poros Hipotalamus yang menghasilkan hormon pelepas Gonadotropin (GnRH). Selanjutnya GnRh inilah yang akan merangsang kelenjar hipofisa menghasilkan hormon Follicle Stimulating Hormone (FSH) dan Luteinizing Hormone (LH).

Pria yang menderita penurunan level FSH (yang menstimulasi pembentukan sperma) dapat merespon pada pengobatan dengan vitamin B. Sedangkan yang mengalami penurunan LH (yang membantu pematangan sel sperma) bisa memberi respon pada terapi chorionic gonadotropin (substansi hormonal yang menstimulasi fungsi testikular).

Pria dengan tingkat LH normal atau tinggi memerlukan dosis testoteron yang rendah. Dengan penurunan tingkat testosteron, mengurangi motilitas sperma, dan jumlah sperma yang rendah akan memberikan respon terhadap chorionic gonadotropin.

BAYI TABUNG

Jika kelainan yang ada tak bisa dikoreksi, harapan memiliki keturunan hanya bisa dilakukan dengan inseminasi buatan. Bisa dengan cara inseminasi buatan dari suami (artificial insemination by husband/AIH) atau inseminasi dari donor (artificial insemination by donor/AID) jika kerusakan yang terjadi sangat parah sehingga tak bisa dikoreksi.

Program inseminasi buatan dilakukan dengan teknik ICSI (Intracyplasmic Sperm Injection). Teknik ini dilaksanakan bila hanya terdapat sedikit sel sperma yang bergerak saat ejakulasi. Sperma ini lalu dicuci dan dipilih yang terbaik. Dengan menggunakan jarum yang sangat kecil dan halus, sperma yang terpilih tadi kemudian disuntikkan ke dalam sitoplasma sel telur.

Pada hari kedua sejak penyuntikan sel sperma ke dalam sel telur, barulah bisa diketahui apakah terjadi pembuahan. Satu hari kemudian baru terbentuk embrio yang siap dimasukkan ke dalam rahim. Embrio yang baik biasanya berbentuk bulat, mengkilat, berwarna biru, serta pembelahan selnya bagus. Sedangkan embrio yang lain disimpan (kriopreservasi) dan dapat digunakan jika istri kelak membutuhkan lagi.

Kemajuan teknologi saat ini memang memungkinkan untuk tetap memiliki keturunan. Yang harus diingat, semua itu cuma alat bantu karena segala sesuatunya ada yang mengatur dan menentukan: Yang Maha Kuasa.

Riesnawiati Soelaeman.Ilustrasi:Pugoeh(nakita)

Yang Penting Diketahui Para Suami

Ada beberapa langkah untuk mencegah ketidaksuburan pria.

* Lakukan pemeriksaan fisik secara rutin. Dengan demikian kelainan bisa segera ditangani lebih awal.

* Lindungi testis selama aktivitas olahraga. Misalnya tak mengenakan pakaian terlalu ketat, sehingga testis kepanasan. Kebiasan mandi air panas bukan sesuatu yang bagus. Sadari bahwa temperatur yang sejuk diperlukan untuk perkembangan sperma yang cukup.

* Dapatkan pengobatan lebih awal untuk penyakit menular seksual. Hindari rasa malu pergi ke dokter, karena hanya akan merugikan diri sendiri.

* Lakukan pembedahan untuk cacat anatomi yang dapat mempengaruhi fertilitas.

Riesnawiati

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Dapatkan Peluang Kamu Disini

Xpango uses a unique Credit system to reward our customers with Free Mobile Phones, Gaming Consoles, MP3 Players & HDTVs ! like this : Credit requirements for Gifts vary depending on the retail price of the Mobile Phone/Gaming Console/MP3 Player/HDTV. More expensive Gifts require more Credits than less expensive Gifts. The diagram below details how the system works: click here Register just Click
March 2008
M T W T F S S
    Apr »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

Blog Stats

  • 1,058,181 hits
web counter Get your own free Blogoversary button!

Indonesian Community

FUPEI



Photobucket
%d bloggers like this: