Yuwielueninet’s Weblog

Mengenal USG Dan Manfaat USG

Posted on: March 25, 2008

Mengenal USG

Perlu tidak, sih, USG saat hamil? Mari kita mengenalinya lebih jauh.

“Sudah di-USG, Bu?” Pertanyaan itu kerap muncul dan ditujukan pada ibu hamil. Seolah-olah pemeriksaan dokter belum komplit tanpa USG. Pada kenyataannya memang saat ini USG tak bisa dipisahkan dari pemeriksaan kehamilan. Sebenarnya apa, sih, USG itu? Dan mengapa sangat diperlukan dalam pemeriksaan kehamilan?

USG adalah singkatan dari ultrasonografi. Yaitu suatu alat yang menggunakan gelombang suara frekuensi tinggi yang dipancarkan oleh suatu penjejak (yang disebut transduser) pada suatu organ yang diperiksa. “Jadi, pemeriksaan USG tidak memakai sinar X atau rontgen untuk menghasilkan gambar janin,” terang dr. Judi Januadi Endjun, SpOG, sonologist, dari RSPAD Gatot Subroto/UPN Veteran Jakarta.

Lantas, gema kembali (echo) akan diterima dan dipancarkan kembali oleh transduser. Selanjutnya, akan diubah menjadi bentuk gambar titik-titik pada layar monitor. Dengan demikian dokter dan ibu hamil dapat melihat janin. Walaupun gambar yang dihasilkan belum sempurna, namun ahli USG akan dapat menunjukkan bagian mana yang kepala dan mana yang kaki pada gambar yang masih kabur tersebut.

Kemajuan teknologi membuat hasil USG saat ini jauh lebih baik. Jika dulu gambar yang dihasilkan kasar. Namun dengan teknologi baru yang disebut USG 3 Dimensi, tampilan gambarnya lebih jelas dan dapat berwarna. “Kita sudah bisa lihat profil muka si bayi ini, seperti layaknya orang bikin patung. Memang masih nampak kasar dan belum seperti pasfoto. Namun demikian kita sudah bisa lihat kalau hidungnya pesek atau bila ada kelainan seperti bibir sumbing,” jelas Judi.

Selain itu, alat ini memungkinkan kita mendapat gambaran yang lebih jelas tentang berbagai hal yang menyangkut kondisi janin pada setiap tahap perkembangannya. Karena alat ini memungkinkan untuk melihat organ-organ janin dari berbagai sudut. Sayangnya mengingat mahalnya alat ini belum semua rumah sakit bisa memilikinya.

Namun demikian harap diingat, USG itu hanya alat bantu untuk diagnostik. Jangan dibalik, kata Judi, “seakan-akan kalau tidak USG, dokter tidak bisa membuat diagnosa,” lanjutnya. USG hanya menjadi alat bantu untuk sesuatu yang belum jelas. “Dengan USG, kehamilan bisa diketahui lebih jelas, misalnya umur kehamilan atau bisa diketahui lokasinya di dalam kandungan atau tidak.”

CARA KERJA

Untuk diketahui, USG bekerja dengan cara memanfaatkan gelombang ultrasonik sebagai prinsip kerjanya. Jadi bukan dengan sinar X, seperti yang diduga awam. “Itulah sebabnya,” kata Judi, “USG asalkan dikerjakan oleh ahlinya, ‘relatif’ aman buat ibu dan janinnya.”

USG mempunyai frekuensi gelombang suara di atas 20 KHz (20. 000 gelombang per detik). Sebagai perbandingan gelombang suara yang dapat kita dengar sehari-hari adalah 20-20.000 Hz. Untuk keperluan diagnostik dibutuhkan sumber suara dengan frekuensi 1-20 MHz. “Namun yang digunakan pada umumnya adalah 3,5 MHz, 5 MHz, serta 7,5 MHz.” Penggunaan 3,5 Mhz atau lebih untuk USG perabdominam dan 5 Mhz atau lebih untuk USG pervaginam.

Kendati relatif aman, sebaiknya USG dilakukan 2 kali selama kehamilan, yaitu saat hamil muda (trimester I) dan trimester II (pada masa kehamilan 18-20 minggu). “Sedangkan pada trimester III biasanya dilakukan hanya atas indikasi.”

Mengapa demikian? “Karena USG ini menggunakan gelombang frekuensi tinggi. Sehingga sebaiknya jika memang tidak perlu sekali jangan terlalu sering menggunakan USG. Selain itu tidak ada manfaatnya, kecuali kalau ada indikasi medisnya.” Tidak itu saja, “kalau dilakukan tiap kali pemeriksaan juga akan jadi beban pasien. Bukankah ia harus membayar biaya pemeriksaan tersebut?”

Dan karena penggunaan gelombang frekuensi tinggi, sebaiknya USG ditangani oleh dokter yang ahli di bidang ini. “Dokter yang menanganinya harus yang punya sertifikat. Sertifikat ini dapat diperoleh dengan mengikuti pendidikan mengenai USG di PUSKI. Dengan demikian USG akan menjadi aman digunakan.”

Karena, ujar Judi, jika USG ini sembarangan dipakai bukan oleh ahlinya, “bisa terjadi ia tak tahu berapa lama waktu yang harus digunakan. Pada percobaan di laboratorium, sel yang dikenai gelombang frekuensi tinggi dalam waktu yang lama akan menjadi panas dan rusak. Nah, kalau sel otak yang kena, bisa jadi ada salah satu struktur syaraf yang jadi rusak. Bayangkan saja jika pusat penglihatan yang kena, bagaimana bayinya nanti, kan?”

DUA PEMERIKSAAN

Secara umum, pemeriksaan USG yang digunakan di bidang ilmu kebidanan ada 2 macam, yaitu perabdominal (lewat perut) dan pervaginal (lewat vagina). Cara lain bisa transperineal atau transrektal.

Pemeriksaan USG perabdominal biasanya dilakukan pada kehamilan yang sudah cukup besar (lebih dari 12 minggu). “Karena ukuran janin yang sudah cukup besar, sehingga diperlukan probe (transduser yang mirip mikrofon) yang lebih

besar pula. Karena memang tak memungkinkan untuk lewat vagina.”

Sedangkan pemeriksaan USG pervaginal biasanya dilakukan pada kehamilan kurang dari 12 minggu. Dengan dilakukan di usia muda kehamilan inilah maka kita dapat menentukan secara lebih pasti usia janin. Juga jumlah janin (kembar atau tidak), ukurannya, lokasi, denyut jantung, dan keadaan uterus maupun organ-organ di sekitarnya.

“Dengan diketahuinya kelainan-kelainan pada janin secara dini maka memungkinkan bagi dokter untuk bertindak lebih cepat sehingga memberikan hasil yang lebih optimal.”

Selain itu, dengan pemeriksaan USG pervaginal, probe USG bisa lebih dekat ke organ genetalia interna. Probe inilah yang akan merekam gelombang suara yang dipantulkan oleh organ-organ tubuh si janin. Nah, dengan lebih dekat ke janin maka memungkinkan untuk mendapat gambaran yang lebih jelas. “Selain itu, pasien juga jadi tak perlu repot untuk menahan air kencingnya.”

Perlu diketahui untuk pemeriksaan USG perabdominal ibu hamil akan diminta menahan air kencingnya sebelum pemeriksaan. Karena pada kehamilan trimester I, organ genitalia intern masih berada di bawah rongga panggul. Tertutup oleh massa usus yang berisi gas, selain juga dilindungi oleh tulang panggul sehingga menghalangi penjalaran gelombang USG. Untuk mengatasi hal itu harus dibantu dengan kandung kemih yang penuh. Dengan demikian kandung kemih itu akan mendesak massa usus keluar dari rongga panggul sehingga rahim terdesak lebih jauh. Itulah mengapa sering dikatakan juga air kemih itu sebagai jendela ventilasi untuk meneropong ke dalam.

Yang jelas para ibu tidak perlu khawatir bahwa pemeriksaan pervaginal ini akan menyebabkan perdarahan atau keguguran . “Karena pemeriksaannya tidak memerlukan manipulasi atau penekanan pada rahim.”

Sedangkan yang melalui perut, si ibu hamil harus berbaring telentang dan perutnya akan diberi minyak atau jelly. Kemudian sebuah transduser digerakkan perlahan-lahan di permukaan perut. “Pemakaian jelly ini berguna karena di atas kulit terdapat lapisan udara yang dapat memantulkan kembali gelombang suara yang datang.”

Nah, kini sudah jelas mengapa USG itu diperlukan. Dengan bantuan dokter ahli di bidang ini, ibu hamil akan melihat bagian-bagian dari calon bayinya, dari kepala, kaki, bokong, atau tulang punggung si janin sampai jenis kelamin. Dan yang paling penting, bisa mendeteksi adanya kelainan.

Indah Mulatsih

Aneka Manfaat USG

Para ibu sering salah menafsirkan manfaat pemeriksaan USG ini. “Sering, kan, ibu-ibu hamil yang menolak pemeriksaan USG karena merasa tidak perlu untuk memeriksa jenis kelamin anaknya.” Padahal, menurut Judi, USG itu bukan hanya semata-mata untuk melihat jenis kelamin janin. “Banyak manfaatnya. Terlebih lagi bagi ibu yang mempunyai riwayat obstetrik buruk. Misalnya, memiliki kehamilan ektopik, kista, mioma, atau bayinya cacat.”

Di antara manfaatnya adalah:

* Pada kehamilan trimester I:

- Menduga usia kehamilan dengan mencocokkan ukuran bayi.
- Menentukan kondisi bayi jika ada kemungkinan adanya kelainan atau cacat bawaan.
- Meyakinkan adanya kehamilan.
- Menentukan penyebab perdarahan atau bercak darah dini pada kehamilan muda, misalnya kehamilan ektopik.
- Mencari lokasi alat KB yang terpasang saat hamil, misalnya IUD.
- Menentukan lokasi janin, di dalam kandungan atau di luar rahim.
- Menentukan kondisi janin jika tidak ada denyut jantung atau pergerakan janin.
- Mendiagnosa adanya janin kembar bila rahimnya terlalu besar.
- Mendeteksi berbagai hal yang mengganggu kehamilan, misalnya adanya kista, mioma, dsb.

Pada kehamilan trimester II & III:

- Untuk menilai jumlah air ketuban. Yaitu bila pertumbuhan rahim terlalu cepat disebabkan oleh berlebihnya cairan amnion atau bukan.
- Menentukan kondisi plasenta, karena rusaknya plasenta akan menyebabkan terhambatnya perkembangan janin.
- Menentukan ukuran janin bila diduga akan terjadi kelahiran prematur. “Jadi, lebih ke arah pertumbuhan janinnya normal atau tidak.”
- Memeriksa kondisi janin lewat pengamatan aktivitasnya, gerak nafas, banyaknya cairan amnion, dsb.
- Menentukan letak janin (sungsang atau tidak) atau terlilit tali pusar sebelum persalinan.
- Untuk melihat adanya tumor di panggul atau tidak.
- Untuk menilai kesejahteraan janin (bagaimana aliran darah ke otaknya, dsb).

“Dengan demikian, jika hasilnya menunjukkan hasil yang tidak normal, maka kita dapat bertindak lebih cepat untuk menyelamatkan janin. Karena gangguan aliran darah pada janin dapat mengakibatkan pertumbuhan janin terhambat dan pada keadaan yang sudah berat dapat mengakibatkan kematian.”

Nah, dengan melihat begitu banyak manfaatnya, tentunya akan rugi jika tidak melakukan USG. “Kerugiannya, ia jadi tidak tahu bayinya cacat atau tidak.”

Indah
About these ads

5 Responses to "Mengenal USG Dan Manfaat USG"

Yth Bpk / Ibu,

Saya Yanti 31 tahun dan saat ini tengah hamil anak ke-2 (15 minggu).

Tgl 7 Apr 2008 yang lalu saya cek ke dokter kandungan dan di USG. Dari hasil USG diketahui Usia kandungan saya 15 minggu. Di photo hasil USG tsb juga tertulis kode FA2/Gen, apa maksud kode ini ? apakah maksudnya jenis kelamin janin saya adalah perempuan ? Mohon informasinya.

Sebelumnya saya ucapkan terimakasih.

Salam,
Yanti
Pekanbaru – Riau

Yang benar yang mana nih, kata nya gk boleh sering2 USG, sedangkan doker nganjurin gpp tiap bulan di USG, mana yang benar?

kalo emang USG aman2 aja aku jadi lega n gak akan cemas lagi bwt USG..,,

seandainya USG dilakukan di bidan gimana??apa juga sama aman nya kalo USG di dokter??????

sebaiknya untuk mengetahui kepastian hamil atau tidaknya dengan menggunakan USG pada minggu ke berapa?

apa saja yang dapat diketahui dengan melakukan usg?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Dapatkan Peluang Kamu Disini

Xpango uses a unique Credit system to reward our customers with Free Mobile Phones, Gaming Consoles, MP3 Players & HDTVs ! like this : Credit requirements for Gifts vary depending on the retail price of the Mobile Phone/Gaming Console/MP3 Player/HDTV. More expensive Gifts require more Credits than less expensive Gifts. The diagram below details how the system works: click here Register just Click
March 2008
M T W T F S S
    Apr »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

Blog Stats

  • 829,872 hits
web counter Get your own free Blogoversary button!

Indonesian Community

FUPEI



Photobucket
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: