Yuwielueninet’s Weblog

AKTIVITAS JELANG TIDUR SIANG

Posted on: September 1, 2008

AKTIVITAS JELANG TIDUR SIANG

Setiap anak mempunyai pola tidur siang yang berbeda. Anak usia satu tahunan, ada yang bisa sampai dua kali tidur siang. Seiring bertambahnya usia biasanya frekuensi tidur siang akan semakin berkurang menjadi satu kali saja. Tidur siang umumnya tak memerlukan ritual seperti halnya menjelang tidur malam meski tak ada salahnya dilakukan. Perhatikan saja pola tidurnya. Sehabis makan siang, biasanya si kecil bermain sebentar, lalu minum susu. Ajaklah ke kamarnya dan berbaring di tempat tidur. Tepuk-tepuk bokongnya agar nyaman dan mengantuk. Intinya, bentuk pola tidur siang si kecil dari kebiasaan yang dilakukan anak.

Ada beberapa kegiatan menjelang tidur yang bermanfaat buat si batita, ada juga yang justru bisa merugikan, apa saja hal-hal yang baik dan tidak baik di lakukan sebelum tidur.

Ritual tertentu perlu dilakukan menjelang si batita pergi ke peraduan. Selain agar tidurnya nyenyak, juga untuk membangun kebiasaan yang baik. Apa sajakah ritual yang bermanfaat? Simak urutannya berikut ini:

* Minum Susu

  • Saat menuju peraduan, kondisi fisik si kecil harus nyaman dan tidak dalam keadaan lapar karena hanya akan membuatnya gelisah dan sulit tidur. Kalau pun tidur, anak pun akan terbangun-bangun. Pemberian susu menjelang tidur dapat memberi efek menenangkan dan mengenyangkan sehingga membuat anak lebih nyenyak. Lain soal kala waktu tidur tiba, si kecil lantas minta makan. Cermati, apakah permintaan ini perlu dikabulkan atau semata hanya trik untuk mengulur waktu tidurnya. Bila sebelumnya dia hanya makan sedikit atau belum makan, turuti permintaannya. Tapi kalau dia baru saja menyantap makan malamnya, beri pengertian dengan mengatakan bahwa malam adalah saatnya untuk tidur. Acara makan bisa dilakukan esok pagi. Dengan begitu, anak dibiasakan untuk disiplin sesuai waktunya.

* Gosok Gigi

  • Sesudah minum susu, minta anak untuk menyikat gigi. Ajak ia ke wastafel atau kamar mandi dan lakukan gosok gigi bersama. Di sini anak akan melihat contoh bahwa orangtuanya pun melakukan hal yang sama. Kebiasaan gosok gigi sebelum tidur akan terbawa sampai usia besarnya kelak.

* Ganti baju tidur

  • Biasakan mengganti bajunya saat menjelang tidur mengingat begitu banyak aktivitas yang telah dilakukan si kecil sepanjang sore ke malam hari sehingga membuat bajunya kotor setidaknya oleh keringat. Pilihlah pakaian tidur yang nyaman, seperti piyama atau kaus dan celana panjang atau pendek yang bahannya disesuaikan dengan keadaan cuaca. Beberapa orangtua kerap membersihkan tubuh si kecil dengan waslap basah hangat sebelum tidur agar ia merasa nyaman, tidak merasa gatal karena keringat. Aktivitas ini pun disarankan untuk melatih anak selalu menjaga kebersihan tubuhnya.

* Membacakan buku cerita atau mendongeng

  • Pilihlah kisah yang tidak terlalu menguras emosi seperti membuat takut atau tertawa terbahak-bahak karena akan membuatnya tidak mengantuk. Ada anak yang menanti ceritanya sampai selesai, ada juga yang mudah tertidur kala cerita belum tuntas dibacakan. Untuk itu, pilihlah cerita yang tidak terlalu panjang. Ketika bercerita pun, intonasi suara kita perlu dilembutkan dan perlahan. Ajak anak untuk membayangkan ce-rita tersebut sambil memejamkan mata. Misal, “Pada suatu hari, singa si raja hutan masuk perangkap. Nah, coba sekarang bayangkan gambar di buku ini sambil memejamkan mata.” Mendongeng atau bercerita menjelang tidur akan merangsang daya khayal anak. Selain itu memudahkan anak untuk tidur.

* Berbagi cerita

  • Berbagi cerita dengan anak, terutama bagi orangtua bekerja, saat menjelang tidur merupakan kesempatan yang baik untuk mengetahui aktivitas yang dilakukannya sepanjang hari. Jalinan kedekatan orangtua dan anak pun bisa semakin erat. Lakukan dengan cara dan suasana yang menyenangkan. Dengarkan cerita dan keluh kesah anak tanpa memotongnya, kemudian tanggapi dengan positif dan sungguh-sungguh.

* Mendengarkan Musik

  • Sambil mendongeng atau berbagi cerita, setel musik dengan alunan yang lembut dan perlahan. Dengan musik, imajinasinya lebih terangsang dan emosinya menjadi tenang. Bisa juga orangtua mendendangkan lagu sendiri buat anaknya.

* Berdoa

  • Sebelum anak terlalu mengantuk, bacakan doa sebelum tidur untuknya. Biasanya, anak batita yang sudah lancar bicara akan meniru bacaan doa kita. Ini melatih anak untuk memohon pada yang Maha Pencipta akan segala sesuatunya. Juga menanamkan kecerdasan spiritual pada anak.

Berikut ini kegiatan yang kurang baik dilakukan anak menjelang tidur :

Jika anak memang belum mau tidur, jangan memaksanya dan menyuruh dengan tergesa-gesa, “Ayo tidur, sudah malam!” Hindari juga memarahi si kecil karena pasti tidak menyenangkan dan membuat anak merasa tak nyaman, sehingga malah akan membuatnya makin sulit tidur.

* Meninggalkan begitu saja

  • Sebaiknya ketika menjelang tidur anak tetap didampingi di tempat tidur. Tak cukup orangtua mengantar si kecil masuk ke kamar, mematikan lampunya kemudian mengatakan, “Sekarang tidur ya Dek,” dan meninggalkannya sendirian. Ditinggal sendiri membuat anak merasa tak nyaman bahkan takut.

* Bermain menjelang tidur

  • Menjelang si kecil ke peraduan sebaiknya aktivitas bermainnya sudah selesai dan kebutuhan mainnya sudah terpuaskan. Hindari membawa banyak mainan ke tempat tidur, kecuali satu mainan atau benda lain favoritnya saja. Biarkan ia memainkannya sebentar kemudian katakan, “Nah, pesawatnya sudah saatnya mendarat. Pilotnya capek dan mau bobok juga,” kalau mainan yang dibawanya adalah pesawat-pesawatan, misalnya.

* Jangan samakan waktu tidur si kecil dengan kakaknya.

  • Perhatikan kebutuhan tidur anak sesuai usianya. Bisa saja waktu tidur kakaknya lebih larut karena ada aktivitas lain yang harus dikerjakan. Dengan begitu jangan samakan waktu tidur si batita dengan jadwal kakaknya yang jauh lebih besar.

* Nonton TV

  • Bukan hal yang baik bila di kamar anak tersedia TV. Bila tanpa pengawasan bisa saja si kecil memainkan remote TV atau menyalakan video player sendiri. Dikhawatirkan ia menonton hal yang berdampak tak baik. Membiarkan ia menonton menjelang tidur (walaupun dengan pengawasan) juga tidak disarankan karena warna-warna yang ditampilkan di layar, suara, dan pergantian gambar yang cepat cenderung membuat anak tertarik menonton dibandingkan segera tidur.
  • Dedeh Kurniasih. Dok. nakita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Dapatkan Peluang Kamu Disini

Xpango uses a unique Credit system to reward our customers with Free Mobile Phones, Gaming Consoles, MP3 Players & HDTVs ! like this : Credit requirements for Gifts vary depending on the retail price of the Mobile Phone/Gaming Console/MP3 Player/HDTV. More expensive Gifts require more Credits than less expensive Gifts. The diagram below details how the system works: click here Register just Click
September 2008
M T W T F S S
« Aug   Oct »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930  

Blog Stats

  • 1,058,181 hits
web counter Get your own free Blogoversary button!

Indonesian Community

FUPEI



Photobucket
%d bloggers like this: